HEADLINE
hadis daif

Legalitas Pengamalan Hadis Daif

Pertanyaan

Assalamu alaikum, Annajah Center Sidogiri, saya ingin bertanya tentang hadis daif berikut;

مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْوَاقِعَةِ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ لَمْ تُصِبْهُ فَاقَةٌ أَبَدًا رواه البيهقي في “شعب الايمان

Apakah boleh mengamalkan hadis di atas serta memercayai keutamaannya?

Hannan, Bondowoso 

Jawaban 

dalam hal pengamalan hadis daif, Imam an-Nawawi berpendapat dalam kitab al-Adzkar-nya;

[ فَصْلٌ ] : اِعْلَمْ أَنَّهُ يَنْبَغِي لِمَنْ بَلَغَهُ شَيْئٌ فِي فَضَائِلِ اْلأَعْمَالِ أَنْ يَعْمَلَ بِهِ وَلَوْ مَرَّةً وَاحِدَة لِيَكُوْنَ مِنْ أَهْلِهِ ، وَلَا يَنْبَغِي أَنْ يَتْرُكَهُ مُطْلَقًا بَلْ يَأْتِي بِمَا تَيَسَّر مِنْهُ ، لِقَوْلِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فِي الْحَدِيْثِ الْمُتَّفَقِ عَلَى صِحَّتِهِ : ” إِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْئٍ فَأْتُوْا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ “.

[ فَصْلٌ ] : قَالَ الْعُلَمَاءُ مِنَ الْمُحَدِّثِيْنَ وَاْلفُقَهَاءِ وَغَيْرِهِمْ : يَجُوْزُ وَيُسْتَحَبُّ الْعَمَلُ فِي الْفَضَائِلِ وَالتَّرْغِيْبِ وَالتَّرْهِيْبِ بِالْحَدِيْثِ الضَّعِيْفِ مَا لَمْ يَكُنْ مَوْضُوْعًا .

وَأَمَّا الْأَحْكَامُ كَالْحَلاَلِ وَالْحَرَامِ وَالْبَيْعِ وَالنِّكَاحِ وَالطَّلاَقِ وَغَيْرِ ذَلِكَ فَلاَ يُعْمَلُ فِيْهَا إِلَّا بِالْحَدِيْثِ الصَّحِيْحِ أَوِ الْحَسَنِ إِلاَّ أَنْ يَكُوْنَ فِي احْتِيَاطٍ فِي شَيْئٍ مِنْ ذَلِكَ ، كَماَ إِذَا وَرَدَ حَدِيْثٌ ضَعِيْفٌ بِكَرَاهَةِ بَعْضِ الْبُيُوْعِ أَوِ الْأَنْكِحَةِ ، فَإِنَّ الْمُسْتَحَبَّ أَنْ يَتَنَزَّهَ عَنْهُ وَلَكِنْ لاَ يَجِبُ.

“(Pasal) Ketahuilah bahwa seyogianya bagi seseorang yang telah sampai kepadanya hadis tentang keutamaan amal untuk mengamalkannya, meskipun hanya sekali, agar ia tergolong sebagai ahli hadis tersebut, dan tidak selayaknya ia meninggalkan hadis itu sama sekali. Akan tetapi, ia mengamalkan yang mudah untuknya. Nabi Muhammad SAW bersabda dalam sebuah hadis yang disepakati kesahihannya, ‘Jika aku memerintahkan kamu sesuatu maka kerjakanlah darinya semampumu’.”

“(Pasal) para ulama ahli hadis dan ahli fikih dan selain mereka berkata: boleh dan sunah mengamalkan hadis daif dalam hal keutamaan amal, memotivasi dan memberi peringatan selama bukan hadis maudhu’ (buatan). Adapun dalam masalah hukum seperti halal, haram, jual beli, nikah, talak, dan selainnya, maka tidak boleh mengamalkannya kecuali berdasarkan hadis sahih dan hasan kecuali sebagai langkah hati-hati dari hal tersebut. Seperti halnya terdapat hadis daif tentang sebagian macam jual beli yang makruh atau pernikahan maka yang disunahkan adalah menghindarinya, tetapi hal itu tidak wajib.” 

Baca Juga: Pengamalan Hadis Daif Menurut Ahlusunah wal Jamaah

Imam as-Suyuthi dalam Tadribur-Rawi, juz 1, hlm.350;

(وَيَجُوْزُ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيْثِ وَغَيْرِهِمْ التَّسَاهُلُ فِي الْأَسَانِيْدِ ) الضَّعِيْفَةِ (وَرِوَايَةِ مَا سِوَى الْمَوْضُوْعِ مِنَ الضَّعِيْفِ وَالْعَمَلُ بِهِ مِنْ غَيْرِ بَيَانِ ضُعْفِهِ فِي غَيْرِ صِفَاتِ اللهِ تَعَالَى) وَمَا يَجُوْزُ وَيَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ وَتَفْسِيْرِ كَلاَمِهِ (وَالْأَحْكَامِ كَالْحَلَالِ وَالْحَرَامِ وَ) غَيْرِهِمَا وَذَلِكَ كَالْقِصَصِ وَفَضَائِلِ الْأَعْمَالِ وَالْمَوَاعِظِ وَغَيْرِهَا (مِمَّا لاَ يَتَعَلَّق بِالْعَقَائِدِ وَالْأَحْكَامِ.وَمِمَّا نَقَلَ عَنْهُ ذَلِكَ : اِبْنُ حَنْبَلٍ وَابْنُ مَهْدِيٍّ وَابْنُ الْمُبَارَكِ قَالُوْا إِذَا رَوَيْنَا فِي الْحَلاَلِ وَالْحَرَامِ شَدَدْنَا وَاِذَارَوَيْنَا فِي اْلفَضَائِلِ وَنَحْوِهَا تَسَاهَلْنَا 

“Boleh menurut ahli hadis dan lainnya bersikap longgar dalam sanad-sanad yang daif dan riwayat selama tidak maudlu’ dan mengamalkanya tanpa menjelaskan sisi kedaifanya jika tidak terkait dengan sifat-sifat Allah, sifat-sifat yang mustahil bagi Allah, penafsiran atas kalamullah seperti halal dan haram dan lainya. dan hal itu (hadis daif itu) seperti tentang cerita, keutamaan amal, nasihat, dan selainya dari hal-hal yang tidak berhubungan dengan akidah dan hukum.”

Dari pendapat di atas dapat kita pahami bahwa boleh-boleh saja kita mengamalkan hadis daif, termasuk hadis yang anda tanyakan (hadis keutamaan membaca surat al-Waqiah). Bukan hanya boleh memercayai keutamaan atau fadlilah yang terkandung dalam hadis daif, bahkan kita boleh mengamalkan hadis tersebut, beda halnya jika hadis itu berstatus maudlu’ (hadis palsu). mengenai hadis tentang keutamaan baca surat al-Waqiah sama sekali tidak menyentuh ranah hukum syariat, akidah dan sifat-sifat ketuhanan, sehingga kita boleh memercayai keutamaan hadis tersebut dan mengamalkannya. Wallahu a’lam.

Muhlasin Shofiyulloh | Annajahsidogiri.id

About Muhlasin Sofi

Muhlasin Sofi
Pemred Tauiyah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*